Share


LASKAR – Kepemimpinan baru Jurusan Kehutanan, Fakultas Pertanian (Faperta), Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon, berkomitmen siap bekerja dan berkomitmen untuk memajukan jurusan kehutanan menuju kampus Merdeka. Saatnya bergiat untuk mewujudkan Jurusan Kehutanan yang unggul dan terdepan dalam dunia pendidikan di wilayah kepulauan Maluku.

“Kami mengusung kebijakan Kampus Merdeka yang merupakan kelanjutan dari konsep Merdeka Belajar. Pelaksanaannya memungkinkan untuk segera dilangsungkan pada Jurusan Kehutanan, Faperta, UNPATTI,” ujar Ketua Jurusan Kehutanan Dr. Tine Tjoa, S.Hut, M.Si, saat menggelar Launching Jurusan Kehutanan, di Café D’Lekker – Ambon, Kamis (16/01/2021).

Menurut Tine, Kampus menjadi fasilitator bagi mahasiswa memperluas cakrawala dan ruang belajar sesuai dengan minat serta bakat masing-masing mahasiswa. Spirit inilah yang menjiwai Merdeka Belajar: Kampus Merdeka.

Kampus Merdeka merupakan salah satu katalister bentuknya ekosistem pentahelix, yaitu sinergi yang menghubungkan perguruan tinggi dengan kebutuhan industri, dunia usaha, masyarakat dan pemerintah.

BACA JUGA:  Pertama di Kota Ambon, Pabrik Daur Ulang Sampah Plastik Diresmikan

Di dalam ekosistem pentahelix, perguruan tinggi memiliki peran sebagai mata air bagi industri, dunia usaha, masyarakat dan pembangunan bangsa.

Dalam perkembangannya, kata dia, sivitas akademika akan senantiasa bergumul dalam pemikiran untuk mewujudkan visi dan misi serta tujuan-tujuan strategis yang menjadi capaian pembelajaran kampus merdeka.

“Menuju kampus merdeka, termasuk merdeka belajar, tentunya kita akan menemui proses yang tidak mudah. Rintangan dan tantangan akan muncul entah bagaimana dan kapan. Lantas bagaimana caranya sivitas akademisi jurusan kehutanan mampu mencapai target visi dan misi serta tujuan-tujuan strategis,” bebernya.

Lebih lanjut dia katakan, inovasi membawa perubahan dalam kehidupan banyak orang. Orang yang selalu memiliki rasa ingin tahu akan selalu berusaha untuk menambah pengetahuannya.

Mengutip Steve Jobs, sosok yang fenomenal di dunia informasi teknologi (IT), Tine sebutkan, selalu ingin menciptakan sesuatu yang baru karena kebutuhan adalah sosok yang dapat memimpin orang lain. Rancangan bukan hanya bagaimana kelihatan dan rasanya. Rancangan itu soal bagaimana sesuatu bekerja.

BACA JUGA:  Perayaan Natal di Kota Ambon Dibatasi

“Mendesain sesuatu terkadang dianggap sebagai hal terbaik, yang harus direncanakan sebaik dan sesempurna mungkin. Sebab rencana dianggap sangat mempengaruhi kinerja sesuatu nantinya. Sadarkah kita bahwa rencana dan rancangan sia-sia belaka bila tidak digunakan untuk bekerja?

Jadi rencana atau rancangan tidak dapat dikatakan sempurna sebelum dilakukan atau digunakan. Begitu juga kehidupan kampus akan berguna dan bernilai ketika kita bekerja untuk kemajuan sivitas akademika dan orang-orang di sekitarnya,” paparnya.

Pada kesempatan launching ini, juga dilakukan dihadiri oleh kepala Balai UPT KLHKTalk-Show dengan Memperkuat Jejaring dan Sinergitas dengan UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, dan Dinas Kehutanan Provinsi Maluku.

Talk-Show akan menghadirkan Kepala Dinas Kehutanan,  Kepala BPHP,, BPSKL, BKSDA, BPDAS-HL,  BPKH, TN Manusela, dan Dinas Kehutanan Provinsi Maluku, dan untuk memperkenalkan Kepemimpinan Jurusan Kehutanan Faperta Unpatti, yakni duo srikandi, Ketua dan Sekretaris Jurusan Kehutanan Dr. Tine Tjoa, S.Hut, M.S dan Ludia Siahaya,S.Hut, M.Sc.

BACA JUGA:  Wattimena : Hasil Rakor Putuskan Pembangunan Lapak Dihentikan Sementara

Topik Launching, “Kolaborasi Penta Helix dalam Tridharma Kampus Merdeka untuk Mencetak Generasi Industri 4.0 Jurusan Kehutanan Menuju Kampus Merdeka”, Menggagas Ide-ide Kreatif dalam brand “Bring, Green to the  Nations Mewujudkan Visi dan Misi Jurusan Kehutanan menuju Kebijakan Kampus Merdeka.

Tim Kreatif Jurusan Kehutanan ini digawangi oleh staf Dosen Jurusan Kehutanan Ir. Ronny Loppies MScF, dengan Tim Penasehat Ir. Maris Hetharia MA, didampingi oleh tim media dan tim multimedia. (L02)