Share

BURU, LaskarMaluku.com – Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kabupaten Buru, Taher Fua, mengecam aktivitas penambangan  ilegal di kawasan Kali Anahoni Gunung Botak yang saat ini di Lakukan oleh organisasi Asosiasi Pertambangan Rakyat Indonesia (APRI) dengan menggunakan alat berat jenis Excavator.

Dia mengatakan, kegiatan yang dilakukan oleh organisasi yang menamakan dirinya sebagai APRI saat ini tidak bisa dibiarkan begitu saja.

Dirinya meminta aparat kepolisian harus segera bertindak untuk dapat mengusut tuntas oknum-oknum yang terlibat untuk melakukan aktivitas pertambangan dengan menggunakan alat berat berupa Excavator.

Menurutnya, tindakan yang di lakukan saat ini jelas bertentangan dengan ketentuan uandang-undang nomor 3 Tahun 2020 tentang minerba.

“Jadi Polres Pulau Buru dapat menggunakan Pasal 158 UU minerba untuk menjerat para pelaku. Hal ini perlu dilakukan karena apabila aparat kepolisian lengah terhadap oknum-oknum ini maka dapat mengundang pihak lain untuk leluasa menghadirkan alat berat untuk mengeksploitasi tambang di kawasan Gunung botak,” katanya.

BACA JUGA:  Kapolda Tegaskan Status Tersangka 5 Anggota KPU Aru Tetap Diproses

Legalitas tambang saat ini masih berstatus kegiatan ilegal tapi mereka APRI telah menghadirkan alat berat untuk memuluskan aktivitas pertambangan.

Taher Fua berharap  kepada Polres Pulau Buru agar segera menangkap oknum yang terlibat saat ini tanpa pandang bulu.

Sementara itu, Tokoh Pemuda Kabupaten Buru, Fuad Bachmid juga ikut menyesalkan langkah oknum LSM tersebut yang melakukan aktivitas ilegal dengan memakai alat berat.

Kejahatan Sistemik

Menurutnya oknum tertentu yang mengatasnamakan LSM untuk melakukan aktivitas di Sungai Anahoni dengan memakai alat berat adalah kejahatan sistemik yang berdampak besar terhadap lingkungan sekitar.

Dikatakan, selain itu langkah tersebut cenderung ingin membuka ruang bagi para mafia-mafia tambang agar dapat leluasa beraktivitas di gunung atas seolah olah negara tidak lagi berperan untuk menjaga lingkungan sekitar, sehingga ini masuk kategori pemufakatan gelap untuk menggarap Sumber Daya Alam (SDA) secara liar dengan cara melawan hukum, sebab tidak mengantongi ijin resmi. 

BACA JUGA:  Pembangunan Embun dan Kolam Ritensi Banjir Di SBT Bermasalah

“Negara tidak boleh tunduk terhadap perilaku oknum-oknum LSM tersebut. Olehnya itu, saya minta kepada Polres Pulau Buru untuk menangkap oknum-oknum LSM tersebut yang melakukan aktivitas ilegal di kawasan Anahoni dengan memakai alat berat, selain itu saya  juga minta kepada Polres Buru untuk mengungkap siapa saja aktor intelektual yang diduga memback up aktivitas ilegal oknum-oknum tersebut,” kata Fuad.

Sebelumnya juga Ketua Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Cabang Buru, Taufik Fanolong meminta pihak penegak hukum dalam hal ini Polres Buru harus melihat mengambil tindakan tegas terhadap organisasi APRI yang melakukan operasi pengarahan alat berat di lokasi Sungai Anahoni.

“APRI diduga tidak punya legalitas hukum terkait pengoperasian di tambang ilegal, sehingga harus ada tindakan hukum yang diambil oleh Polres Buru,” kata Taufik.

BACA JUGA:  Pengusaha Roti Ditipu AXA Mandiri Ratusan Juta

Taufik menegaskan, apabila aktivitas APRI tidak segera dihentikan dalam waktu dekat, maka dia dan kawan-kawan akan turun melakukan demonstrasi besar-besaran.

“Dalam waktu dekat, kalau pihak Polres tidak menghentikan aktivitas APRI di kali Anahoni, maka saya dan teman-teman dari GMNI akan geruduk Polres Buru,” tegasnya.  (L02)